Selasa, 21 April 2020

Kisah Viral Staf Medis Wanita Lawan Corona, Tak Pulang hingga Bertaruh Nyawa


SEBARIS365 -  Hari Kartini yang diperingati setiap 21 April jadi perayaan emansipasi wanita. Sosok Ibu Kartini membuka peluang kesempatan bagi setiap wanita untuk setara dengan pria dan bisa berkontribusi demi kepentingan masyarakat dan negara. Situs Berita Bola Update 

Di tengah pandemi corona yang sedang melanda Indonesia, salah satu semangat Kartini terlihat dalam diri staf medis, dokter dan perawat wanita yang berada di garda terdepan melawan COVID-19. Setiap harinya, mereka berjuang dan berjibaku dengan pasien virus Corona dengan risiko tertular penyakit yang bisa merenggut nyawa.


Serikat pekerja Farmasi dan Kesehatan Reformasi mencatat ada 44 tenaga medis meninggal dunia akibat terinfeksi virus corona. Berita tentang kematian rekan-rekan tenaga medis karena tertular positif COVID-19 ini pun tak menyurutkan semangat mereka untuk tetap mengabdi. Para dokter dan perawat wanita yang menjadi Kartini zaman sekarang ini tetap maju melawan corona meskipun harus berkorban waktu hingga bertaruh nyawa.

Kisah-kisah inspiratif dokter dan perawat wanita yang berjuang untuk mengobati pasien virus Corona ini pun viral. Berikut cerita viral staf medis wanita lawan corona yang menghangatkan hati sekaligus haru. 

Salah satu dokter yang bertugas dalam penanganan pasien virus corona, dr. Debryna Dewi Lumanauw jadi viral setelah menceritakan bagaimana pengalamannya. Sejak hari pertama bertugas, Debryna mengungkapkan pengamanan di rumah sakit yang sangat ketat hingga persediaan peralatan pelindung diri (APD) meliputi masker bedah, sarung tangan, hazmat dan diapers untuk staf kesehatan.

Pada cerita yang diunggah di Instastory-nya itu, Debryna pun menjelaskan perjuangan saat mengenakan APD lengkap saat menangani pasien virus corona. Ia dan tim medis mengaku hanya mengenakan satu set APD untuk setiap shift.

"Kami tidak ingin menyia-nyiakan peralatan. Kami sepakat untuk membatasinya, hanya pakai satu set APD setiap shift sehingga menahan untuk tak makan, minum atau pergi ke toilet selama 9 jam," ujar Debryna. 

Belum lama ini seorang perawat di sebuah rumah sakit di Jakarta membagikan video yang semakin menggugah perasaan kita pada para tenaga medis. Perawat berhijab bernama Intan Widya Nanda itu melalui videonya mengungkapkan seperti apa tahapan yang dilalui seorang tenaga medis untuk memakai APD hingga berlapis-lapis.

Dia memakai masker hingga cover sepatu, untuk membuat dirinya terlindung dari ujung rambut hingga ujung kaki. Kata Intan semuanya harus tertutup rapat agar tak terkontaminasi virus Corona yang menyerang sistem pernafasan tersebut.

"Aku bekerja di rumah sakit jantung Harapan Kita, aku sebagai perawat. Semenjak COVID-19 Ini karena banyak banget pasien yang datang ke kita gejalanya mirip COVID-19, akhirnya rumah sakit kita buka ruangan khusus penanggulangan COVID-19 sementara sebelum dirujuk ke rumah sakit rujukan pemerintah yang sudah penuh. Nah aku kebagian di ruangan isolasi tersebut," kata Intan ketika dihubungi Wolipop, Minggu (12/4/2020).

Setiap harinya Intan bekerja dengan tiga shift. Shift tersebut terbagi untuk pagi jam 07.30-14.00 WIB, siang jam 14.00- jam 20.00 WIB dan malam hari jam 20.00-08.00 WIB.

0 komentar:

Posting Komentar